Jurusan Bahasa dan Sastra Arab

Dosen Jurusan Bahasa dan Sastra Arab IAIN Syekh Nurjati Sumbang Pemikiran dalam KMBAAAL 2023

Sukses merangkai pemikiran ilmiah dalam Konferensi Moderasi Beragama Asia Afrika dan Amerika Latin (KMBAAAL) 2023, dua dosen dari Jurusan Bahasa dan Sastra Arab IAIN Syekh Nurjati  Cirebon menjadi pencerah dalam arena intelektual tersebut. Acara yang pertama kali digelar di Bandung ini diselenggarakan oleh Balitbang Diklat Kemenag dengan kerjasama Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), berlangsung selama tiga hari, dari 20 hingga 22 Desember 2023. Dengan mengusung tema “Religion for Humanity,” KMBAAAL menjadi ajang berkumpulnya pemikir-pemikir agama, akademisi, dan praktisi kemanusiaan dari seluruh dunia. Wakil Menteri Agama, Saiful Rahmat Dasuki, membuka acara ini dengan harapan agar pemikiran yang muncul dapat membawa dampak positif dalam mencapai moderasi beragama yang inklusif.

Dalam kategori kontribusi dari Jurusan Bahasa dan Sastra Arab IAIN Syekh Nurjati Cirebon, dua dosen terkemuka, Erfan Gazali dan Aulia Sholichah, tampil sebagai pembicara yang memberikan sumbangsih pemikiran terkait moderasi beragama. Erfan Gazali, dalam presentasinya yang berjudul ‘Wasatiyyah Values in the Eighteenth Century Cirebon People’s Way of Life: An Analysis from Historical, Cultural, and Islamic Lights’, menjelajahi nilai-nilai Wasatiyyah dalam kehidupan masyarakat Cirebon pada abad ke-18. Kerjasama erat dengan dosen Sejarah Peradaban Islam, Hasbiyallah, melahirkan pemahaman yang mendalam dari segi sejarah, budaya, dan perspektif Islam.

Di sisi lain, Aulia Sholichah Iman Nurchotimah, membawakan makalah berjudul ‘Students’ Perspectives on The Concept of Religious Moderation As An Embodiment of Citizen Nationalism (A Case Study of Universitas Jambi And IAIN Syekh Nurjati Cirebon)’. Dalam kerjasama dengan Alif Aditya Candra, dosen dari Universitas Jambi, mereka mengeksplorasi perspektif mahasiswa terkait konsep moderasi beragama sebagai perwujudan nasionalisme warga negara.

Prestasi keduanya sebagai pembicara dalam KMBAAAL 2023 tidak hanya hasil dari keberanian berbicara di panggung internasional, melainkan melalui penjaringan abstraksi yang ketat dari seluruh Indonesia yang diadakan oleh penyelenggara kegiatan, Balitbang Diklat Kementerian Agama. Dalam proses seleksi ini, terdapat 688 abstraksi artikel dari seluruh Indonesia, dan hanya 60 judul makalah yang diterima.

Kepala Balitbang Diklat Kementerian Agama, Prof, Dr. Suyitno, menyoroti tingginya tingkat persaingan dan kualitas makalah yang masuk dalam seleksi. Terlebih lagi, keberhasilan dua dosen IAIN Syekh Nurjati Cirebon hadir sebagai penceramah dalam konferensi tersebut, menjelaskan relevansi dan kontribusi mereka dalam panggung global.

Turut memeriahkan konferensi, terdapat 18 delegasi dari negara-negara kawasan Asia, Afrika, dan Amerika Latin. Kehadiran mereka menandai pentingnya KMBAAAL 2023 sebagai wadah dialog antarnegara untuk menggali gagasan dan solusi terkait moderasi beragama.

Pada akhirnya, Rektor IAIN Syekh Nurjati Cirebon, Prof. Dr. Aan, mengapresiasi setinggi-tingginya kontribusi Erfan Gazali dan Aulia Sholichah Iman Nurchotimah, M.Pd. Prof Aan menegaskan bahwa prestasi ini merupakan bagian dari komitmen IAIN Syekh Nurjati  Cirebon dalam memberikan kontribusi positif dalam wacana moderasi beragama di tingkat internasional. “Pencapaian ini bukan hanya membanggakan institusi, tetapi juga menegaskan komitmen IAIN Syekh Nurjati  Cirebon dalam memberikan kontribusi nyata pada perkembangan pemikiran keagamaan di Indonesia,” ucapnya bangga.

Translate »