«

»

May 25

Print this Post

Belajar Semanjang Hayat

Belajar Sepanjang Hayat
Oleh : Didi Junaedi

20200526_061225‎“Carilah ilmu dari buaian hingga ke liang lahat”. Demikan sabda Sang ‎Nabi Saw. Pesan singkat namun sarat makna tersebut hendaknya menjadi ‎prinsip hidup yang terus kita pegang erat.‎

Ya, mencari ilmu atau dalam bahasa yang lebih umum disebut dengan ‎belajar, adalah sebuah proses untuk menggali serta mendapatkan ‎pengetahuan. Dengan belajar, kita akan mendapatkan informasi tentang ‎sesuatu atau bahkan banyak hal yang selama ini belum kita ketahui. Dengan ‎belajar wawasan kita bertambah, pikiran kita terbuka, serta nalar kita ‎berkembang. ‎

Belajar dalam pengertiannya yang luas, tidak dibatasi oleh sekat-sekat ‎formal, seperti jenjang pendidikan yang lazim kita jumpai saat ini, yaitu dari ‎tingkat Pendidikan Anak Usia Dini, hingga Perguruan Tinggi. Pun tidak ‎dibatasi oleh usia. Belajar adalah proses yang terus berlanjut sejak kita hadir ‎di dunia ini hingga kelak saatnya meninggalkan dunia ini. Belajar yang ‎sesungguhnya adalah sepanjang masa, sepanjang hayat.‎

Pertanyaannya kemudian, mengapa setiap manusia diperintahkan ‎untuk belajar? Jawaban atas pertanyaan ini sudah disampaikan oleh Al-Qur’an ‎dalam sejumlah ayatnya. Di antara yang sering dikutip oleh para ulama adalah ‎ayat tentang akan diangkatnya derajat orang yang berilmu— setelah ‎sebelumnya beriman— beberapa derajat, seperti termaktub dalam Q.S. Al-‎Mujadilah: 11).‎

Jawaban lain atas pertanyaan di atas disampaikan oleh para ulama ‎yang menyatakan bahwa setiap manusia harus membekali diri dengan ilmu ‎pengetahuan. Karena hanya dengan ilmu pengetahuan yang memadahi, ‎seseorang dapat memahami hakikat dirinya. Lebih jauh, dengan ilmu ‎pengetahuan yang terus menerus bertambah dan berkembang, seseorang ‎dapat mengenal dan mendekatkan diri kepada Tuhannya. Tanpa ilmu ‎pengetahuan, seseorang akan kesulitan memahami hakikat dirinya, lebih-lebih ‎memahami hakikat Tuhannya.‎
‎ ‎
Pesan Sang Nabi Saw. di atas, didasarkan pada wahyu yang pertama ‎kali turun dan diterima beliau, yaitu perintah untuk membaca. Iqra! Bacalah! ‎Perintah ini, meski singkat, tetapi mengandung sebuah pesan yang sangat ‎dalam. ‎

Para ulama menafsirkan makna dari perintah membaca ini, dengan dua ‎kategori ayat yang harus dibaca dan dikaji oleh umat manusia. Pertama, ayat-‎ayat qauliyah/kitabiyah berupa firman Tuhan yang termaktub dalam teks Al-‎Qur’an, dan ayat-ayat kauniyah, yaitu seluruh fenomena alam yang terhampar ‎di jagat raya ini.‎

Komaruddin Hidayat dalam bukunya Agama Punya Seribu Nyawa ‎menambahkan, selain ayat-ayat kitabiyah dan kauniyah, juga penting bagi ‎kita membaca ayat-ayat nafsiyah, yaitu wahyu yang tertulis di dalam diri ‎manusia, dan juga ayat-ayat ijtima’iyah-tarikhiyah, yaitu wahyu yang bekerja ‎melalui hukum sejarah.‎

Dari beberapa keterangan di atas, dapat dipahami bahwa proses ‎belajar, yang salah satunya dimulai dengan aktivitas membaca adalah sebuah ‎langkah untuk meneliti, menelaah, serta mendalami ilmu pengetahuan yang ‎tersebar di muka bumi ini.‎

Belajar sepanjang hayat akan menuntun kita pada kedewasaan ‎berpikir, bersikap dan bertindak. Aktivitas belajar ini akan bernilai tinggi dan ‎membawa manfaat serta keberkahan jika dilandasi oleh nilai-nilai spiritual ‎dengan menyertakan Tuhan dalam setiap kesempatan, setiap saat dan waktu. ‎Sebab jika tidak, maka proses belajar sepanjang hayat ini hanya akan ‎melahirkan orang-orang yang berpengetahuan tinggi, berwawasan luas, tetapi ‎minus nilai-nilai spiritual. Walhasil, akan lahir manusia-manusia arogan, yang ‎merasa apa yang mereka pahami hanya bersumber pada logika dan ‎rasionalitas semata.‎

So, belajarlah sepanjang hayat dengan selalu menyertakan Tuhan ‎bersama kita.‎
* Ruang Inspirasi, Selasa, 26 Mei 2020.

About the author

tohirin

Permanent link to this article: http://web.syekhnurjati.ac.id/perpustakaan/?p=2428

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>